People Innovation Excellence
 

Cosplay, Culture Jepang yang Mendunia

Minasan, Konnichiwa!

Pada kesempatan kali ini kita akan membahas soal cosplay, kebudayaan Jepang yang sangat diminati tidak hanya di Jepang namun juga negara-negara lain, salah satunya Indonesia. Namun, sudahkah semua kalangan masyarakat mengenal apa itu cosplay? Bagaimana proses terbentuknya budaya ini? Apa yang harus disiapkan untuk mendalami hobi ini? Yuk simak artikel ini sampai selesai!

Cosplay merupakan gabungan dari 2 kata yaitu “costume” dan “play”. Orang yang senang melakukan cosplay disebut cosplayer. Mereka akan menggunakan kostum berupa pakaian dan rias wajah yang dikenakan oleh karakter-karakter dari anime, manga, game, dsb. Cosplay sendiri tidak pernah absen dari setiap event jejepangan yang diadakan. Di setiap event jejepangan baik itu Comic Market (Comic Frontier di Indonesia), festival kebudayaan, maupun pertemuan penggemar fiksi ilmiah, pasti ada saja yang ber-cosplay untuk meramaikan suasana.        Di Jepang, peragaan cosplay pertama kali dilangsungkan pada tahun 1978 di Ashinoko, Prefektur Kanagawa dalam bentuk pesta topeng konvensi ilmiah Nihon SF Taikai ke-17. Kritikus fiksi ilmiah, Mari Kotani turut menghadiri konvensi tersebut sambil mengenakan kostum seorang tokoh dalam gambar sampul cerita A Fighting Man of Mars karya Edgar Rice Burroughs. Tidak hanya Mari Kotani, direktur perusahaan animasi Gainax, Yasuhiro Takeda juga hadir sambil memakai kostum seorang tokoh Star Wars. Selanjutnya, kontes cosplay dijadikan acara tetap sejak Nihon SF Taikai ke-19 tahun 1980.

Liputan besar-besaran pertama kali dilakukan majalah Fanroad edisi perdana bulan Agustus 1980. Edisi tersebut memuat berita khusus tentang munculnya kelompok anak muda yang disebut “Tominoko-zoku” ber-cosplay di kawasan Harajuku dengan mengenakan kostum baju bergerak Gundam. Kelompok “Tominoko-zoku” dikabarkan muncul sebagai tandingan bagi Takenoko-zoku (kelompok anak muda berpakaian aneh yang waktu itu meramaikan kawasan Harajuku). Istilah “Tominoko-zoku” diambil dari nama sutradara film animasi Gundam, Yoshiyuki Tomino, dan sekaligus merupakan parodi dari istilah Takenoko-zoku. Foto peserta cosplay yang menari-nari sambil mengenakan kostum robot Gundam juga ikut dimuat. Walaupun sebenarnya artikel tentang Tominoko-zoku hanya dimaksudkan untuk mencari sensasi, artikel tersebut berhasil menjadikan cosplay sebagai istilah umum di kalangan penggemar anime.

Pada sekitar tahun 1985, hobi cosplay semakin meluas di Jepang karena cosplay telah menjadi hal yang mudah dilakukan. Kegiatan cosplay dikabarkan mulai menjadi kegiatan berkelompok sejak tahun 1986. Sejak itu pula mulai bermunculan fotografer amatir (disebut kamera-kozō) yang senang memotret kegiatan cosplay.

Cosplay sendiri terbagi menjadi 6 kategori yaitu:

  1. Cosplay Anime / Manga

Cosplay yang mengambil karakter dari anime / manga.

  1. Cosplay Game

Cosplay yang mengambil karakter dari game

  1. Cosplay Tokusatsu

Cosplay yang mengambil karakter dari film tokusatsu

  1. Cosplay Gothic

Cosplay yang mengambil karakter bernuansa gelap atau gothic. Biasanya digabung dengan lolita.

  1. Cosplay Original

Cosplay yang tidak berasal dari anime, manga, dan tokusatsu.

  1. Harajuku Style

Gaya berpakaian ala anak muda Jepang.

Untuk melakukan hobi ini, akan membutuhkan modal yang cukup besar karena biaya untuk membuat kostum, membeli wig, dan make up tidaklah murah. Namun kita bisa mulai dari yang paling sederhana seperti berpakaian ala anak muda Jepang atau Harajuku Style karena fashion ala Harajuku cenderung dapat ditemukan dalam kehidupan sehari-hari.

Setelah menyimak artikel di atas, bagaimana? Apakah kamu tertarik untuk melakukan cosplay?

“Butuh hobi baru yang menantang? Cosplay jawabannya!”

Sumber: https://www.kompasiana.com/cosplaymaniax/552a0170f17e616448d623d5/pengertian-tentang-cosplay

Nama: Erika Priscilla

NIM: 2201728042


Published at :
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close